Jumaat, 9 Oktober 2009

BERFIKIRLAH......

Banyak orang kenal diri orang lain, tetapi tidak kenal diri sendiri. Sebab itu orang sibuk memikirkan kecacatan orang lain daripada kecacatan diri sendiri.''

Demikianlah pengamatan seorang pujangga. Dalam ceramah agama juga kita bersua dengan ingatan tok guru bahawa setiap kali kita menuding jari telunjuk kita kepada orang, tiga jari yang lain sekali gus menunjuk kepada diri kita.

Dalam nada yang sama Khalifah Islam keempat, Saidina Ali bin Abi Talib k.w. mengungkapkan, ''Alangkah banyak pelajaran dan sedikitnya orang yang mengambil pelajaran''.

Allahyarham Buya Hamka, seorang ulama rumpun Melayu pernah menganjurkan, ''Kalau kita mahu belajar, seluruh dunia di sekeliling kita akan menjadi guru kepada kita''.

Pengamatan tersebut mengingatkan kita supaya kita selalu berfikir dan menilai akan diri dan peranan kita sebagai insan yang dikurniai Allah akal fikiran dan kebijaksanaan.

Islam menyanjung tinggi tabiat berfikir, kerana ia adalah agama untuk yang berakal. Orang yang berakal akan bijak menggunakan akalnya. Ia akan mencari yang terbaik dan menyisihkan yang tidak baik.

Itulah sebabnya Islam menjadi nama pilihan agama kita kerana Islam membawa erti selamat dan sejahtera untuk diri dan orang lain.

Tabiat mencari-cari kesilapan dan memperbesarkan kelemahan orang nampaknya sudah menjadi wabak sehingga keutuhan dan kemuliaan diri sendiri dientengkan. Sudah tidak lagi menjadi janggal di mana suara-suara begitu galak menyalahkan orang lain sebagai helah supaya diri sendiri tidak dipersalahkan oleh orang.

Lihat sahajalah keadaan yg berlaku di Perlis baru-baru ini, isu pemecatan iman sengaja dibesar-besarkan oleh individu tertentu bertujuan untuk memburukkan orang-orang yang tidak senada dengan mereka.

Kita sebagai insan yang berakal sepatutnya kita tidaklah harus mengambil kesempatan untuk menjadi jaguh dalam memburuk-burukkan sesuatu kemelut yang menimpa orang lain. kita wajar menggerakkan hati kita untuk bermuhasabah, menilai dan menghitung diri kita supaya kita tidak terjebak ke dalam arus pemikiran dan amalan yang tidak berpijak di bumi nyata.

Tiada ulasan:

Related Posts with Thumbnails

Demi Masa